Belajar Meditasi

Untuk belajar memulai Meditasi biasanya Pemula seringkali mengalami kesulitan untuk mulai melakukan meditasi, tidak tahu harus dari mana dan bagaimana cara memulainya.

Inti dari meditasi adalah “Kesadaran” dan terdapat banyak cara untuk mencapainya, namun perlu di ingat bahwa meditasi tidak dapat dilakukan melalui jalan pintas namun melalui sebuah proses penempaan diri yang panjang dan membutuhkan kontinuitas.

Metode I : Menyadari Postur Tubuh Anda.
Sadari postur tubuh anda, pastikan pungung selalu tegak (tidak membungkuk) setiap saat dalam berbagai aktivitas, baik ketika berjalan, berdiri, maupun duduk. Bagi yang belum terbiasa dengan pungung tegak sedikit terasa berat diawal dan terasa pegal, ini adalah normal karena tulang punggung yang terlanjur membungkuk seperti di Strech kembali ke posisi yang seharusnya, namun setelah beberapa waktu dan terbiasa dengan pungung yang tegak, anda akan menyadari bahwa ternyata pungung tegak memberikan banyak keuntungan. Antara lain Postur tubuh yang baik, anda dapat menghindari sakit punggung akibat postur tubuh yang bengkok (terutama ketika semakin berumur), dalam berjalan / melakukan aktivitas dengan pungung tegak dapat memberikan kestabilan dalam posisi berdiri maupun melangkah, serta banyak hal lain. Bagi para praktisi Aikido dan umumnya praktisi Meditasi punggung tegak merupakan keharusan, karena postur tubuh yang baik selain membantu kestabilan juga membantu sirkulasi energi dan konsentrasi didalam tubuh.

Menyadari Postur Tubuh merupakan cara meditasi tahap awal yang sangat mudah dan dapat dilakukan dimana saja serta dapat dilakukan setiap saat.

Metode II : Meditasi Klasik.
Saya sebut meditasi klasik karena ini merupakan meditasi dengan teknik yang umum dilakukan, pertama cari tempat yang cukup tenang dan terbebas dari gangguan, lalu duduk dengan posisi “Padmasana” atau “Sidhasana”, mudahnya posisi duduk bersila ala “Buddha” atau duduk bersila biasa. Pastikan postur tubuh khususnya punggung dalam keadaan tegak tidak membungkuk namun tetap dalam kondisi rileks tidak tegang.

Untuk tangan ada beberapa gaya; tangan terbuka diletakkan di depan perut / bawah pusar. Atau bisa juga masing-masing diatas dengkul dengan posisi jari telunjuk dan jari jempol bertemu sementara 3 jari lainnya terbuka.

Dalam melakukan konsentrasi juga terdapat beberapa versi, intinya sama tinggal pilih cara yang lebih nyaman bagi anda untuk diikuti.

Gaya Klasik I :
Pusatkan konsentrasi awal pada pernapasan, saya tidak mengajarkan anda sebuah teknik pernapasan, tapi saya ingin anda bernapas biasa, namun sadarilah setiap tarikan udara yang masuk kedalam hidung; rasakan udara yang dingin, ketika menyentuh lubang hidung dan menjadi hangat ketika melewati saluran pernapasan, rasakan udara mengisi rongga paru-paru, sadari hangatnya udara yang keluar, sadari setiap detail yang bisa anda rasakan, jangan melakukan analisa apapun atas udara yang masuk atau keluar, analisa akan menyebabkan pikiran anda bekerja dan kesadaran terhenti sementara Meditasi adalah proses meningkatkan kesadaran dan mengendalikan pikiran kita. Lakukan teknik ini selama kurang lebih 15 menit setiap hari.

Gaya Klasik II :
Duduk bersila sambil memejamkan mata dan berkonsentrasi pada cakra “Ajna” yang terletak di dahi tepat ditengah atas batang hidung dan dikedua sisi alis mata. Selama berkonsentrasi anda akan merasakan beberapa sensasi atau gangguan seperti rasa gatal, seperti ada semut yang berjalan dibagian tubuh tertentu dll, sadarlah untuk tidak menggaruk, biarkan rasa itu ada dan jangan dilawan, namun sadarilah ada rasa gatal dibagian tersebut, rasakan dan perhatikan (tepatnya awasi) rasa gatal tersebut untuk beberapa saat hingga kesadaran berhasil mengambil alih, rasa gatal akan hilang dengan sendirinya.

Sensasi atau gangguan rasa gatal itu sendiri merupakan proses alami dari Pikiran kita untuk mengalihkan konsentrasi Kesadaran dan menggagalkan tujuan meditasi. Bila dalam tahapan ini anda menggaruk artinya anda melawan rasa gatal dan secara otomatis mengikuti keinginan dari Pikiran, secara otomatis Pikiran telah menguasai Kesadaran.

Metode III : Mengawasi atau Mengendalikan Pikiran
Mengawasi pikiran juga dapat dilakukan dimana saja, seringkali kita mendapatkan pikiran kita menginstruksikan sesuatu dan kita langsung melaksanakannya begitu saja tanpa menyadari. Mengawasi pikiran cukup mudah dilakukan seperti halnya ketika kita mengawasi dan berkonsentrasi ketika sedang bercakap-cakap dengan seorang teman, bedanya kita mengawasi pikiran kita yang bercakap-cakap dengan diri kita sendiri.

Contohnya : Dalam banyak kesempatan tanpa saya sadari sering mendahului kendaraan lain, terutama ketika berada di jalan tol atau berkendara. Belajar mengawasi pikiran adalah membiarkan setiap pikiran yang muncul dan menyadarinya, dengan contoh di atas ketika muncul pikiran Salib lewat kiri atau salib mobil didepan biar lebih cepat, saya hanya mengawasi pikirian tersebut muncul dibenak saya tanpa melakukan apa yang di-inginkan oleh pikiran tersebut, dengan menyadari hal tersebut saya dapat melihat dengan jelas bahwa sebetulnya saya tidak perlu menyalib mobil siapapun, kecepatan saya cukup dan jalan cukup lancar sehingga sebetulnya menyalib adalah suatu tindakan yang tidak diperlukan sama sekali. Setelah dua atau tiga kali pikiran yang sama berulang-ulang dan saya tetap dalam kesadaran yang sama maka pikiran akan berhenti mememerintahkan kita untuk menyalib.

Namun demikian pikiran seperti halnya roda yang akan tetap berputar mencari momentumnya, sehingga ketika kita berhenti mengawasi, pikiran akan mencoba kembali mengambil alih kesadaran.

Sebagai tambahan perlu disadari bahwa selama mengawasi pikiran kita tidak melawan, tidak melakukan analisa dan tidak menjawab dan tidak berargumentasi, benar-benar seperti seperti ketika kita sedang memperhatikan teman bercerita, fokus penuh untuk mengawasi apa yang disampaikan oleh Pikiran, biarkan pikiran bercakap-cakap sendiri.

Anda akan menemukan teknik ini cukup menarik dan lucu ketika anda menyadari bahwa pikiran ternyata berbicara / memerintahkan hal-hal yang sesungguhnya tidak diperlukan hanya untuk menunjukkan otoritas pikiran mengambil keputusan terhadap diri kita.

http://myunusw.wordpress.com/2008/05/05/memulai-meditasi/

About these ads

~ by dufta on February 23, 2010.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: